Blue Tomorrow


Annyeong chingu^^ .. FF ini 100% adalah Karangan penulis yg hnya akan terjadi dalam dunia khayalan xD

Lets read😉

Title : Blue Tomorrow

Cast :

  • Song Hyun Hee
  • Lee Donghae
  • Lee Taemin (hanya di sebutkan.

Genre : Romance

Author ; Rani ( Song Hyun Hee )

add fb author ya😀 http://www.facebook.com/ranie.ondenk

 

^ All of this story, is Song Hyun Hee POV ^

hoaam … aku ngantuk skli.. pelajarannya sungguh membosankan.. siapa yang bsa tertarik sma plajaran ips ini.. gurunya jga sama skali tdak menarik. Tanpa Taemin sklh ini sprti tmpt pmbuangn sampah.. kulihat sekelilingku, mereka smua trtidur. tdak mendengarkan sama skali. Padahal pelajaran baru mulai dan skrg msih jam 8pagi. Cuih.. aku membuang air liur ku ke luar jendela.

“Ya!! siapa di atas sana?? beraninya kau..”

huaa, ada apa ini?? aku lalu memandang ke arh bawa utk melihat org yg berteriak itu. dia terliht sangat marah sampai hampir menangis sambil sesekali menciumi tngannya dan memegangi rambutnya. aneh sekali..

“Ya!! kau kenpa ??”tanyaku dengan suara keras, namun guruku serta murid yg lain sama skali tdak menunjukkan respn yg baik atwpun buruk.. #aneh skali sklh ini =_=

“ohh.. jdi kau yg meludah dri ats sana ??” katanya dengn nada yg membuat jantungku hmpir copot. #issh author lebay😛

“mwo..?mwo..? anio.. sya sdang blajar.. sdah ya.. dadaah..” kataku kmbali. lalu stelah itu sya tdak berani lgi utk menatapnya.

“Ya!! hei kau !!” ktanya mrah2. huaa aku sngt takut.. kulihat lgi dia..

“mianhae..mianhae..” kulihat wajhnya tersenyum lebar.. mimik wajah itu,,, sperti org yg ingin blas dendam.. sesaat aku heran.. nmun tiba2 tersadar. “huaaa bodohnya aku…. itu kan sama saja dengn mengakui salahku.. huaaaa” kataku smbil mengacak2 rmbutku sehingga berantakan seperti kapal pecah.. (?)

“Ya!! Song Hyun Hee… kau kenapa ??” kata guruku.. wwah, sungguh mengherankan dia lngsung memperhatikannku..

“Ahh, sam, mianhae, saya ada urusan mendadak” kataku dan langsung berdiri mengambil tas, lalu berlari keluar kelas. kulihat guruku hanya membelalakkan matanya. huahh untunglah.

“membosankan sekali skolah di sini.. tdak ad taem yg pastinya akan slalu menghiburku.. tpi sdah tdak mungkin. dia keluar negri dan takkan kembali sesuai permintaan appa.nya itu.. bodoh sekali appa.ny yg tdak menginginkan anaknya pacaran dengan seorg yg anggun sperti sya.. hahaa.. ” gumamku sambil merapikan penampilanku di wc.

“cih, putri apanya ?? seorang putri tdak akan mungkin meludah keluar jendela, lalu menipu gurunya”

huaa siapa itu. setelah mencuci muka, kulihat seorang namja disampingku mencuci rmbutnya. tentu saja aku kaget. ini kan wc utk yeoja.

“Ya!! sapa kau?? mata mu tdak meliht klo ini adalah wc utk yeoja?? cepat keluar!!” kataku sambil membuka pintu, tpi sia-sia.. TERKUNCI.. huaa aku sungguh takut..

“eehhmm” hanya itu yg kudengar dri mulutnya. skrg dia sudah selesai mencuci rambutnya.. dia berdiri tegak daan mengacak2 rambutnya spya tdak terlalu basah. huaaa neomu kyeopta.. tiba2 saya jdi senyum-senyum sndiri.. hihihi..

“Paboya.. dri kalimat pertama ku tadi, apa kau tdak tau, siapa saya??” katanya sambil msih megacak rambutnya..

“Ahh, anii.. kau siapa ?? “kataku smbil mencari di sekeliling, dmana dia menyimpan kuncinya..

“Aish,, pantas sja appa.ny taem tdak menyukaimu.. sungguh bodoh.. saya org yg marah2 tadi…itu smua karnamu.. daann….apa kau mencri ini ?? katanya sambil mendektiku dan mengeluarkan kunci dri kantong bajunya.

“ohh.. mianhae..” kataku dengan membesarkan mataku dan merebut kuncinya. wah, skrg kuncinya ada di tanganku..

“mudah sekali, hahaa😛 ” kataku sambil merong ke dia..tpi dia kembali tertawa keras.. tentu sja aku mersa aneh.

“coba saja nona😀 “ cihh, senyumnya , senyum evil.. sngguh tampan..

“huaa, tidak bisaaa… hey, kemana kuncinya.. kau mau aku berteriak ??” kataku smbil mencoba smua kunci.ny…

“jangan panik, nona.. “katanya lgi smbil membuka pintu dgn kunci yg ada di saku celananya..

“kaja..” skrg dia tersenyum manis… sangat maniss.. tapi bodoh sekali dia.. hanya begini dia membalaskan dendamnya?? Skrg dia membiarkanku lari, bgitu??

“Ne, gomawo..” ktaku smbil merunduk lalu berjalan keluar .. tpi, dia menarik tanganku, sangat keras hingga sya langsung berdiri tegak menghadap tubuhnya. “wuaahh” teriakku.

“hei nona, anda tdak berpikir akan lolos dengan semudah itu kan ??”

Ahh, dia ternyata jahat.. “tadi saya berpikir sperti itu” kataku smbil menggigit bibir bawahku, menahan spaya sya tdak menangis di sni.

“Yaah, bodoh sekali kau.. temani saya sebentar.. sampai sya menemukan cara utk membalasmu dengan sesuatu yg setimpal..” katanya sambil berjlan dan tetap menarik tanganku.. saya hanya bisa mengikutinya..

@taman sekolah

“duduk di sini.. saya akan ke kantin.. jngan pergi!!”

“ne..”

Hoaaam…. sya msih mngantuk.. ahh, skrg kan kesempatan untuk melarikan diri. Apa saya lari saja ??

Tapii,, saya mau kemana ?? di rumah sangat membosankan..

“Hei, kau tdak lari ?? kupikir kau akan lari ?? hahaa, sungguh bodoh. Ataukah, karna ketampananku, kau tdak lari??kekeke…” Katanya sambil memberikn ku es krim Coklat dan duduk di sebelahku .. hihii so sweet..

“Ahh….” belum sempat saya menyelesaikan ucapanku, saya sdah merinding.. huaa dia tersenyum..manis.. lebih manis dri es krim coklat ini..

“Ahh ?? Wae ?? Kmu cma mau blang Ahh ??”

“Ahh, anio..” suaraku gemetar.. dia membuatku merinding.

“Saya, tdak mau kemana-mana.. Jadi lebih baik duduk di sini..” kataku sambil menikmati es Krim ini. Tpi dia Cuma diam.. krna penasaran kuliahat kearahnya…

“Ya!! Kau mengagetkanku…” dia sedang memperhtikanku. Matanya terlihat sangat besar.

“Hahahaa… tenang saja nona. Ehh, siapa namamu ??”

“Song Hyun Hee imnida.. kmu ??”

“Lee Donghae imnida” katanya sambil berdiri di depan ku dan mengulurkan tangannya..

“Ya!! Kau kenapa ?? duduk saja..” kataku smbil menunduk dan ttp memakan es krim ku. Namun dia tetap berdiri. Kulihat lagi wajahnya.. Dia mengangkat 1 alisnya. Terliht seperti sedng meyakini ku..

Kugenggam tangannya dan… “huaa” dia menarik tanganku. Lagi-lagi saya lngsung berdiri tegak menghadap tubuhnya..

“Ayo ke tempat yang lebih menyenangkan..” katanya lagi. Dan lagi dia tersenyum.. maniss.. dan lagi, sangat maniss.. skrng dia menggenggam tanganku.. lain dari sentuhan.ny tadi.. skrg lebih lembut.. bahkan,, sangat lembut.. entah kenpa saya merasa sangat senang..

Sdah hampir 20 menit kmi jlan, dan dia msih memegang tanganku.

“Kau, sdah mendapatkan hukuman untukku..??” tanyaku dgn suara yg datar-datar saja.

“Ne, tentu saja.. kau hanya perlu menemaiku sampai jam 11 malam ini..” dia tersenyum lagi.

“M..mwo ?? Jam 11 ?? apa Kau gila ?? kataku dengan nada keras dan menghentikan jalan kami.

“Tentu saja tidak. Tenang saja, sya tdak akan mencuri mu. Dan jga tdak akan menyakitimu.. Tugasmu hanya menemani saya sampai jam 11 malam ini. Bsok, kta tdak akan berurusan lagi. Arasso ??” ktanya sambil terus berjalan sampai kami tiba di sebuah toko pakaiian.

“Cepat cari sepasang pakaian. Menggunakan seragam sekolah ini, rasanya sangat tdak nyaman.”

Ahh, betul jga.. dri tadi ternyata kmi mnggunkn srgam sklh aneh itu. Sambil memilih baju, telpon ku berbunyi.. wah, dri eomma… huaa bgmna ini ??

“kau knapa ?” tanya donghae..

“Eomma ku menelfon.. eottoke ??”

“Sini, biar saya yg mnjawabnya.”

Dia lalu mengambil hp.ku lalu keluar toko utk berbicara.. smntara itu,saya memilih baju. Tidak menghabiskan wktu lama, sya lngsung mengambil baju terusan selutut wrna biru sprti langit… Hmm ini sdah pas..

“ini. Eomma mu hnya penasaran. Krna katanya ada tlfn dri skolah yg menanyakan, kepentingan mendadak apa yg kamu dpt ?? Eomma mu sngt marah. Tpi saya blng klo kamu mendapatkan tawaran utk mnjdi guru privat dan itu sangat mendadak. Eomma mu Percaya😉 Kau harus berterima kasih kpada saya !! “ dia menjelaskan panjang lebar. Sya tdak begitu fokus mndengarnya, mimik wajahnya saat berbicara sungguh sangat tampan . tdak bleh di lewatkan..

“Ahh, gomawo.. Saya mmng blum mau plang.. dirumah bagaikan neraka.. gomawo donghae-ahh..” kataku sambil berusaha tersenyum manis, agar tidak kelihatan sprti org yg salah tingkah..

“Ya !! Kau pikir dengan siapa kau bcara sprti itu ?? Saya lebih tua dari mu, panggil saya oppa !!” katanya sambil mengetuk kpalaku..

“Aishh, kau ini, kau memakai seragam yg sama dengan ku.. saya sudah kelas 3,jdi pling tdak, klo kta tdak seumuran, berarti kau ada lah adik kelasku..” omelku sambil mencubit telinganya.. heehee lucu juga org ini..

“Yaa.. Yaa.. Appo.. Appo….” Keluhnya sambil mengambil (?) tanganku..

“Ehh, kau pikir saya anak sekolah itu ?? sya sdah tdak di situ skrg. Itu memang skolahku, tpi 3 tahun lalu..” terangnya, namun belum melepaskan tanganku..

“Ahh, jadi knapa kau memakai seragam itu ??”

“Kau tdak perlu tau itu adik kecil.. saya tdak meminta mu untuk bertanya kan?? Kaja, kta pergi..”

“pakai yg ini.. ini sepertinya cocok untukmu” kataku sambil memberinya sebuah kemeja hitam, topi abu-abu dan jeans hitam kecoklatan. Dia menerimanya sambil tersenyum.. kemudian dengan cepat menggantinya di ruang ganti dan keluar dgn cepat.

“kaja..” katanya seperti sedang terburu-buru.

“bayar dulu bajunya..”

“kemarikan uang mu..”

Hah?? Uang ?? “Ya!! Kau bercanda kan.. saya tdak bwa uang bnyak” kataku panik.

“Hahaaa, dasar kau.. saya bercnda.. tunggu di sini..”

Ishh, dia smbarangan sklali.. aishh,, knapa dia harus membayarnya sendiri ?? knapa tdak mengajakku ?? tanganku msih mau digenggam oleh tangan.nya… hmm

“Kaja..” katanya sambil menarik tangan ku lagi lalu kami keluar toko dan kmbali berjalan dengan bergenggaman tangan..

Huaa, tanganku.. tanganku merasa senang lagi… kekeke

“ehh oppa, umurmu brapa ??” kataku menghancurkan suasana hening.. dri tadi dia hanya diam..

“haha, kau tdak seharusnya menanyakan hal itu kepada teman kencanmu..” katanya sambil memperlihatkkan senyuman indahnya..

“mwo ?? teman kencan ??

“ishh, kau kok bodoh skali.. menghabiskan waktu seharian, itu namanya kencan..” skrg nada suaranya sdah besar, dan dia mengacak-acak rambutku..

“seharian ?? “ kuliahat jam tanganku, “ahh iya.. skrg baru jam 10.. hehehe”

“hehe, wae ?? kau tertawa ?? kau senang ??” skrg dia sndiri yg merapikan rambut ku.. aishh, sya suka skali sma sentuhannya..

“hihihhi.. iaa oppa… rasanya menyenangkan bersamamu..” DEG. Ahhh, saya langsung menutup mulutku, tpi sepertinya terlambat.. dia sudah mendengarnya.

“hahaha, Ya!! Song hyun hee, kau sdah menyukaiku..? baru beberapa jam, dan kau sdah menyukaiku ?? wah,, seberapa tampannya kh diriku ??” ktanya sambil berpose di depan cermin toko yg kami lewati..

Wajahku memerah, dan bibirku tdak bsa melaksanakan tugasnya utk mengeluarkan kalimat perthanan diri..

“Kau sungguh polos hyuni-ahh” katanya sambil mngacak rmbutku lagi..

“hei, oppa.. namaku Hyun Hee..”kataku sambil berjalan menjauhinya.. namun dia menahanku lagi dan merapikan rambutku kembali..

“lebih muda memanggilmu hyuni dri pada Hyun Hee.. Kaja, kta pergi..”

“oppa, mmngnya kta mau kemana ?? skrg msih jam 10. Apa yg harus dilakukan sampai jam 11 ??”

“hmm… kta akan ke rumah ku dulu.. mengajak rokkugo jalan-jalan..”

“rokkugo ?? siapa itu ??

“kau akan tau.. kaja….”

Kami berjalan jalan sambil bergenggaman tangan lagi.. suasana hening..

“oppa, knapa terus memegang tangan ku ?? aku tak akan lari.. kekeke”

“sungguh kau tdak mau ??” tatapannya serius

“anio, neomu chuwa..”

“hahaa.. kta sudah sampai.. rokkugo…. “

Guk guk.. “hiaahh.. kemari kau bad boy..”

“Hiahahaha, anjing mu lucu skali oppa..” kataku sambil mengacak2 bulunya yg putih, dan lembut..

“kta brtiga akan bersenang2.. hehe” katanya girang…

“kajaa, rokkugo “

Kami berjalan ke taman hiburan, membeli es krim coklat dan jga mkanan utk rokkugo. Makan siang di tempat yg terlihat sangat tradisional. Kami jga mengunjungi photo box. Kami berfoto dengan bermaacam gaya. Bahkan, dia merangkul.ku.. kami,, sungguh dekat. Hasil fotonya kami bagi dua. Kemudian kembali ke taman dan bermain brsama rokkugo. Sangat menyenangkan.. tidak terasa, skrg sdah jam 5 sore.

“Kita kembalikan dlu rokkugo ke rmah..kaja”

Sesampainya di rmahnya..

“annyeong rokkugo :* “

Kami berjalan menjauhi rmah lagi… “oppa, saya jga mau pulang ya..”

“ahh , jangan.. hukuman mu belum selesai.. jangan pergi dlu..”

“ya.. bsok aku akan mengunjungi mu..” kataku dengan sdikit merengek..

“bukankah sdah ku blang.. bsok kta tdak akan berurusan lagi..” katanya dgn nada yg sdikit menakutkan. Wajahnya sungguh tgang.. knapa dia ?? saya mulai bertanya-tanya dalam hati, tpi tdak bsa berbicara saat melihat wajahnya yg seperti itu.. sungguh aneh..

Kami terus berjalan tapi, dia sama sekali tdak menggenggam tanganku.. wae ?? saya sungguh bingung… skarang sepertinya menuju sekolah.. Sekolah ?? mau apa kta di sini..?

“oppa, kta mau apa di sini ??”

Dia tetap diam.. dan terus berjalan menaiki tangga..

“oppa, di sini gelap.. kta ke taman saja.. kaja..”

Dia tetap sja diam..tdak mempedulikan ku.. sampai akhirnya kami tiba di atap sekolah..

wuaahh, di sini tdak sperti dugaanku.. sangat terang, dan indah.. lampu-lampu kota terlihat sangat indah..

“hahaa oppa, seleramu sungguh baguss” kataku sambil melihatnya. Dia hanya tersenyum.. tpi senyumannya tdak seperti tadi.. dia terlihat sedih..

“Ya!! Kau kenapa ?? kalau sdah capek, biarkan saja aku plang.. wajahnmu yang seperti itu, terlihat sangat jelek,tau!!” kataku memarahinya, tapi dia kembali tersenyum.. saya sungguh tdak mengerti.. kenapa dia ??

Skrg kami duduk berjauhan. Semenit berada di atas sini tanpa dirinya yang ‘asli’ sangat membuat ku jenuh.. namun saya tetap beratahan.. saya jga tdak mau plang,, krna masih penasaran dengannya..

“hyuni-ahh..kemarilah..”katanya smbil membersihkan kotoran di samping tmpat dia duduk.. tanpa menunggu waktu lama, langsung saja aku menghampirinya..

“hahaa, sangat indah berada di sini, iya kann ??”

“ne..” jawbku singkat sambil tersenyum.. kupikir, dirinya yg asli sdah kembali.. diaa..sangat susah di tebak..

“hyuni-ahh… dengarkan saya..dan tanpa pertanyaan.. oke??

“wae, oppa??”

“Ya!! Sdah ku bilang kan, tanpa pertanyaan.. Aishh kau ini.. skrg dengarkan dengan tenang.. rileks saja.. sandarkan kepalamu di sini..” katanya sambil menepuk-nepuk pundaknya..

Langsung saja ku sandarkan kepalaku di sana.. sungguh nyaman.. skrg dia mulai bercerita..

“hyuni-ahh.. sya sdah bukan siswa sma lagi.. skrg sya mahasiswa semester akhir walaupun umurku tergolong muda. Itu karna sya hanya 4 tahun di skolah dasar. Kau tdak prlu terlalu kaget, ini sdah biasa.. hahaha..” dia bicara smbil terbahak-bahak.. sya hanya menahan tawa.. saya akan mengerjainya.. pura-pura tertidur.. hihihi

“hyuni-ahh.. tdak lucu ya ?? hmm baikah.. kalau ini berhasil, saya akan menjadi dosen muda, tapi tdak di kota ini..”

DEG..DEG.. pikiranku mulai kacau.. skrg , saya tdak bersandar ke kepalanya lagi..

“kau,, kau akan ke luar kota ??” kataku terbata-bata.

“ne, hari ini, saya dtang hanya utk mengurus sesuatu di sekolah. Namun bertemu denganmu, dan skrg, sperti ini..”dia bekata seperti itu dgn mimik aneh.

“hah? Apa maksudmu..?” kataku sambil tertawa kecil-kecil.. sya msih tdak begitu mengerti.. tapi dia diam saja.. saya berdiri dan..

“oppa, saya plang dulu.. bsok ku temui kau di rmahmu..”

Dia langsung terliht kaget.. dia jga ikut berdiri dan memegang pundakku.

“hyuni-ahh.. keberangkatanku bsok pagi jam 8..”

Hahh.. apa-apaan ini ?? air mataku tba-tba saja keluar.. skrg suara ku tdak bsa keluar..

“w..w..wae ??” kataku terbata-bata menahan suara tangisanku dan berjalan menjauhinya..

“hyuni-ahh.. jeongmal mianhae.. hari ini, sangat menyenangkan..sungguh..”

Kudengar, suaranya sedikit bergetar..

“WAEE .?? untuk apa hari ini, klo ternyata kau akan pergi ?? Ha?? Wae??” tiba-tiba saja tangisanku meledak bersamaan dengan kalimat tadi.. diaa.. inikah hukuman yg dia pikir cocok utk ku ?? inikah hukumannya ??

“sdah ku bilangkan.. tanpa pertanyaan..” dia mendekatiku, membelai rambutku, mencium keningku, dan meninggalkanku.. skrg saya sendiri.. sendiri di atap sekolah ini.. tanpa siapapun.. bahkan, tangisanku pun menghilang.. saya tdak bsa menangis lagi..

>esok paginya<

Saya terbangun saat matahari pagi menyinari ku di atap ini. Sungguh tragis. Pikiranku sangat kacau sekarang..

Saya turun ke bawah, tapi tdak ada siapapun. Pantas saja. Skrg kan hari minggu. Sesampainya di rumah.. saya membuka isi tasku.. dalam sekejap saja, sya menangis lagi.. sergam dan foto kami.. sungguh menyakitkan. Tanpa terasa saya tertidur lagi.

>6 blan kemudian<

Eomma ku blang, smenjak 6 blan lalu, sya jadi lebih pendiam dan dewasa. Dia jadi lebih tenang utk membiarkanku ke kota lain utk melanjutkan kuliahku.. Ya, skrg saya menjauh dri kota itu.. Hari ini, hari pertama ospek di kampus sdah selesai.. Tidak ada yang menyenangkan. Bahkan, orng-orng yg mendekatiku pun, aku acuhkan. Mereka semua terlihat jahat.. sama jahatnya seperti donghae.. Ahh, LEE DONGHAE, haah,, kapan ya, sya bsa melupakannya..

Sambil mendengar lagu, saya ke kantin.. memikirkan donghae, membuatku sangat lapar..hihihi.. setelah memesan makanan, sya mengambil kursi paling ujung.. nyaman.. tapi sayangnya, sya tdak bsa menikmati laguku.. Suara anjing di belakangku ssangt berisik..

“hmm.. suranya seperti rokkugo..hahaa” gumamku sambil melihat kea rah suara tersebut..

“Ya!! Rokkugo!!” teriakku seketika.. yaa, dia rokkugo.. segera mungkin, saya langsung berlari ke arahnya dan memeluknya.. “rokkugo, bogoshipo…”

Seakan mendapat keajaiban dlam waktu yg sama, kulihat dari belakang, lelaki yg berpakaian rapi dengan kemeja hitam dan topi abu-abu sedang memesan makanan… sama seperti pakaian yg dulu dia pakai.. Donghae..

“Donghae-ahh”

Teriakku lagi.. Tapi saat dia berbalik, dia bukan donghae.. kulihat sekeliling ku, tdak ada.. donghae tdak ada.. ottoke??

“rokkugo.. Donghae ?? Oppa dimana ??” kutunggu rokkugo utk memberi jawaban dengan suara gemetaran dan panik ..tapi mustahil bagi dia utk menjawab.. mungkin jga, dia bkan rokkugo.. kujauhi anjing itu.. sya seperti gadis kecil yg sngat tkut dgn anjing.. tpi tiba-tiba..

“Rokkugo…”

Ahh, suara itu, tdak slah lgi.. oppa.. sya melihat ke arh suara itu, dan benar.. memang benar.. Dia adalah donghae..

“Oppa..” teriakku .. skrg dia melihat ke arah ku.. wajahnya sangat terlihat kaget..

“hyuni-ahh” katanya dengan suara yg sangat pelan..

Langsung saja saya berlari ke arahnya, begitu kencangnya hingga saya menabraknya.. kami terjatuh dan tangisanku muncul lagi..

“o..oppa” dia sangat terkejut.. matanya begitu besar.. dia memperhatikan dulu wajahku sebelum akhirnya berkata..

“hyuni-ahh…” suaranya sangat lirih..

“oppa, aku menemukanmu.. hiks hiks…” kurasa di sekeliling ku, memperhatikan kami.. tentu saja.. tapi saya tdak peduli.. kedua tanganny memegang wajahku.. dan menempelkannya di keningnya..

“Saranghae, hyuni-ahh” DEG..DEG..DEG..

“huaaa…. Hiks hiks..” Air mataku keluar semua… tapi dia malah tersenyum dan memelukku…

“Saranghae Song Hyun Hee”

Kami berpelukan dan menjadi tontonan di kantin ini.. kudengar salah satu mahasiswa di sana berteriak,

“chukkae, sam.. dosen.ku memang hebat..”

Dosen ??

“Ya!! Oppa, kau menjadi dosen disini..?? ” dan dengan bangganya dia menjawab

“ Tentu saja “

“wuhh… Nado saranghae , songsaengnim” kataku lagi.. kemudian dibalas dengan senyuman termanisnya, juga sebuah kecupan di kening ku.. hihihi..

 

>>END<<

 

Bgaimana readers?? Kekeke, mian klo cerita.ny jelek.. Judulnya jga ga nyambung.. hehehe.. yang sdah baca, tolong tinggalkan jejak.. like n komen.ny ,, jebal😀

 


6 thoughts on “Blue Tomorrow

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s