Escape from the Undead Land [ Part I]


Tittle                : Escape from the Undead Land [ Part I]

Author             : Jung Yeonmin

Cast                 : Lee Hyukjae, Kim Youngwoon, Lee Donghae, Jo Youngmin

Genre              : Horror, Thriller, Friendship, Family

A.N                  : annyeong, aku kembali dengan fanficku yang untuk pertamakalinya aku bikin fanfic bergenre horror dan thriller ke ke ke ke ke, yaah harap maklumi kalau kalian merasa sama sekali tidak mendapat horror dan thrillernya soalnya ini pertama kalinya aku bikin fanfic bukan comedy xD. oke deh, happy readingyaa ^^

:::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::

tolong.. tolong aku..

seseorang tolong aku

panas, seseorang keluarkan aku dari sini aku mohon

appa eomma.. kalian kenapa??

aku belum ingin mati

tolong seseorang tolong aku!

Author POV

Langit biru telah terganti menjadi gelap, sang surya kembali ke peraduannya, burung gagak menyerukan nyanyiannya. sinar buatan mulai memancarkan cahayanya yang redup. sepi menyelimuti setiap mili sebuah desa yang bagaikan kota para zombie. penghuni desa tersebut berkelakuan aneh, tidak ada satupun dari mereka yang seperti hidup. mereka semua mempunyai tatapan kosong, kulit pucat, dan bibir yang pucat. bahkan, ketika orang asing menjejakan kaki mereka ke desa itu, tidak ada satupun yang tersenyum bahkan menyapa mereka.

terlihat seorang namja berusia sekitar 17 tahun, dengan berbagai macam goresan di pipinya menandakan ia tidak takut menghadapi bahaya. rahangnya yang tegas, dan matanya yang menandakan ia sama sekali tidak takut memasuki wilayah itu. terlihat jelas diwajahnya ia justru heran melihat kelakuan para penduduk desa sekaligus hawa dingin yang menembus jaket serta baju berlapis lima itu.

“hey, appa eomma kalian yakin bibi Hyeon tinggal di tempat seperti ini?”

“diamlah hyukjae! tidak usah banyak protes! appa sudah habis pikir dengan kelakuan mu ini hanyalah satu-satunya jalan yang mungkin akan merubahmu..”

“haah appa masa hanya karena aku membolos sekolah untuk berkelahi kau langsung marah padaku?”

“Apa katamu hanya??? tapi kau sudah sering melakukannya! kau tak mengerti hyukjae! kau telah mencoreng nama keluarga kita!”

“kenapa? appa malu punya anak sepertiku? kenapa appa tidak sekalian membuangku saja! tidak usah menitipkan pada keluarga atau..”

“Sudah cukup! hentikan! hentikan perkataan mu hyukjae!”

“eomma aku…”

“Youngwoon sudah lama kita tidak berjumpa..”

kata seorang wanita paruh baya yang tiba-tiba saja muncul diantara kegelapan memotong pembicaraan mereka. wanita paruh baya itu tidak berbeda jauh dengan penduduk desa lainnya, kulit dan bibirnya pucat, rambutnya telah berwarna keputihan, kerutan-kerutan terlihat jelas diwajahnya, namun di bibir pucatnya ia menyunggingkan senyum yang dipaksakan.

“masuklah.. diluar sangat dingin lagipula.. Ia tidak akan senang jika kalian ribut-ribut disini..”

“Hyeon noona, kami kemari hanya untuk mengantarkan anak kami, kami sedang terburu-buru..”

“jadi ini bibi hyeon? ia terlihat berbeda dari yang di foto”

“foto itu diambil saat aku masih berusia 30 tahunan jelas itu sudah lama sekali” kata bibi hyeon sambil setengah terkekeh.

“kenapa hyukjae? kau takut?” goda eommanya.

“tidak! aku tidak pernah takut pada apapun! lagipula.. kalian memang ingin aku pergi jauh dari hadapan kalian kan?” katanya sengit.

“kauuu…”  kata appanya geram, iapun nyaris melayangkan tamparan di wajah anak semata wayangnya itu namun hal itu berhasil digagalkan eommanya.

“sudahlah, sebaiknya kita segera meninggalkan tempat ini kita hanya akan mengganggu penduduk desa yang lain jika terus membuat keributan..” kata eommanya.

“ya.. baiklah hyeon noona.. aku menitipkan anak ini padamu, kau boleh menghukumnya jika kau ingin..”

“iya, tenang saja Youngwoon-ah..”

Appa dan eomma namja yang bernama hyukjae itupun membalikan badannya. merekapun memasuki mobil mereka dan menghidupkan mesinnya. setelah melambaikan tangan, mobil itupun dipacu untuk berjalan beberapa menit kemudian mobil itupun menghilang dalam kegelapan.

Youngwoon POV

aku melaju mobilku dengan kecepatan standar, aku berharap begitu namun entah mengapa mobil ini dengan sendirinya melaju lebih cepat daripada yang aku inginkan. namun aku tidak menghiraukannya lagipula, aku memang ingin cepat keluar dari tempat itu. entahlah, aku juga tidak mengerti mengapa bisa-bisanya heyon noona memilih untuk tinggal di kota mengerikan itu, namun kuharap ini dapat berguna untuk hyukjae.

“yeobbo..”

“iya? ada apa?”

“kapan kita akan menjemput hyukjae.. aku kasihan padanya apa ia akan ketakutan disana?”

“tenanglah.. mungkin.. seusai liburan kita akan menjemputnya.. kurasa tidak! dia sama sekali tidak takut..”

“tapi.. tetap saja perasaanku tidak enak.. dialah satu-satunya anak yang kita miliki..”

“tenanglah, dia aman bersama hyeon noona..”

Kriiing Kriing Kringg

handphoneku berdering, memotong obrolan kami berdua. akupun menggapainya dan segera menjawab orang yang berada di sebrang telphone sana.

“annyeong, siapa ini?”

“Youngwoon hyung gawat! ini aku! ini Sungmin!”

“ah sungmin, ada apa? ada sesuatu hal yang gawat?”

“iya! Hyeon noona!!”

aku terbelak mendengar kata itu keluar dari mulut adik kandungku. mataku membulat, jantungku berdetak hebat, akupun menghentikan mobilku.

“ada apa dengannya? aku baru saja bertemu dengannya beberapa menit yang lalu..”

“APA? itu MUSTAHIL! tidak mungkin kau pasti bermimpi bertemu hyeon noona!”

“a..apa maksutmu???”

“apa tidak ada yang memberitahukanmu? heyon noona.. heyon noona.. dia meninggal akibat kecelakaan seminggu yang lalu..”

“APA???? kau pasti bercanda! aku baru saja menemuinya! itu tidak mungkin!”

“yeobbo ada apa??”

“aku tidak berbohong! hyeon noona sudah meninggal sejak seminggu yang lalu, aku terus berusaha menghubungimu namun selalu gagal.. aku mengunjungi rumahmu dua hari yang lalu namun rumah mu sepi tidak ada satu orangpun disana..”

“ayolah sungmin.. jangan bercanda! aku baru berangkat pagi ini, kemarin kemarin aku masih ada dirumah..”

“tapi hyung.. aku berani bersumpah! hyeon noona sudah meninggal seminggu yang lalu..”

akupun menulan ludah, keringat dingin mengucur dari seluruh tubuhku. nada sungmin sama sekali tidak menunjukan bahwa ia berbohong. tangan dan kakikupun langsung reflek bergerak, akupun dengan cepat memutar balikan mobilku dan melajunya dengan kecepatan tinggi. aku tidak memperdulikan suara istriku yang bertanya sambil setengah menangis melihat kelakuanku, suara dari telphone yang belum sempat kumatikanpun memanggil namaku berkali-kali. namun aku tidak memperdulikan semua itu, yang aku tahu hanya satu, memastikan semuanya. namun nihil, lajuan mobilku terhenti, terhenti oleh sebuah jalan buntu. sebuah jurang yang sangat tajam, membentang luas terdapat sungai deras dan juga hutan di dasarnya.

“apa ini??? kita tidak melewati jalan ini tadi! mana jalan menuju tempat tadi!! kemana???” tanyaku mulai frustasi dan menjambak-jambak rambutku, kini penyesalan itu mulai menyelimuti perasaanku.

“yeobbo katakan.. apa yang dikatakan sungmin itu benar??? katakan!! katakan! aku ingin bertemu dengan hyukjae sekarang!!!!” kata istriku,

pipinya telah basah oleh air mata yang tidak henti-hentinya keluar dari matanya. iapun mengguncang tubuhku, aku hanya bisa menarik nafas panjang. akupun menatap lekat jalan buntu itu, akupun mulai membuka mulut.

“HYUKJAE KEMBALILAH TOLONG KEMBALIKAN HYUKJAE KAMI!!!” kataku berteriak sekuat tenaga.

Namun tidak ada jawaban

“ANIYAA HYUKJAEE HYUKJAEE KEMBALI!!”

kini istriku mulai lepas kendali, ia menangis sejadi-jadinya dan terus menerikan nama anak semata wayang kami. Namun tetap tidak ada jawaban. Hanya nyanyian burung gagak yang terdengar, rembulan muncul dibalik awan hitam, seakan langit mengejek kami. Tidak ada satupun yang ramah kepada kami, bahkan tanah yang seakan menolak kehadiran kami. Akupun menutup mataku dan menarik nafas panjang hanya satu yang dapat kukatakan dari hati yang paling dalam

Tuhan.. tolong lindungi hyukjae kami

 

HyukJae POV

Bibi hyeon melangkahkan kakinya sambil membantuku membawa barang-barangku. Aku menatap kesekeliling ruangan rumahnya. Tidak se-menyeram-kan yang aku duga. Rumahnya terlihat seperti rumah pada umumnya tidak besar, namun tidak kecil hanya saja sedikit tua. Namun hanya sepi yang kudapat menyelimuti rumah sederhana itu, tidak ada satupun yang menandakan adanya kehidupan manusia lain selain aku dan bibi hyeon. Akhirnya akupun memutuskan untuk bertanya.

“bibi hyeon.. apa kau tinggal sendiri?”

“tidak.. aku tinggal bersama suamiku dan kedua anakku..”

“oh ya? Maksutmu mereka yang ada di foto ini?” kataku sambil menunjuk kesebuah foto yang berukuran cukup besar di ruang keluarga.

Terdapat bibi hyeon, seorang pria dan dua orang anak yang sepertinya mereka berdua kembar. Mereka berempat menampakkan ekspresi yang sama. Terdiam, dan menatap kosong kedepan. Namun, aku dapat melihat jelas di kedua mata anak tersebut. Mereka terlihat.. ketakutan.

“itu aku.. ada masalah?” kata seorang namja yang sukses membuat sekujur tubuhku bergidik ngeri mendengar suaranya yang sedikit tercekat.

Akupun membalikan badanku dan mendapati seorang namja yang kulitnya tidak sepucat penduduk desa pada umumnya, namun entah mengapa namja ini mengeluarkan aura yang berbeda. Rambutnya yang hitam terurai indah, bibirnyapun tidak terlalu pucat. Aku berani bertaruh namja ini seumuran denganku hanya saja ia tidak terlihat ramah.

“aku youngmin..” katanya sembari menyodorkan tangannya ke arahku. Tangannya sangat kaku, dan terlihat sangat dingin seperti es batu. Sejujurnya aku enggan menjabat tangannya, namun kurasa aku harus melakukannya mungkin saja ia akan sedikit ramah padaku.

“oh hai youngmin, aku Hyukjae.. Lee Hyukjae! Kau bisa memanggilku hyukjae atau eunhyuk” kataku sembari menyambut tangannya dan benar saja, tangannya bahkan lebih dingin daripada es batu!

“oh oke eunhyuk..” katanya singkat tanpa ekspresi.

Namun ia tidak melepaskan tanganku dari jabatannya, aku mulai heran dengan sikapnya akupun mencoba menarik tanganku, namun nihil aku tidak dapat menggerakannya. Ini aneh! Air muka anak itu sama sekali tidak berubah datar, kosong, bagai tak hidup, seperti patung. Beberapa saat kemudian air muka anak itu mulai berubah, ia mulai menitihkan air mata.

“hiks.. toloong.. hiks.. tolongg..”

Aku terbelak mendengar kata itu terucap dari bibirnya yang tidak terlalu pucat, ia menangis atau bisa kubilang air matanya mengalir, tapi ekspresinya tidak berubah, tatapannya tetap kosong. Entahlah, aku heran melihat kelakuannya tapi entah mengapa.. ia terlihat berbeda dengan beberapa menit yang lalu, ia terlihat menyedihkan. Akupun hanya bisa terdiam dan menatap dirinya yang masih saja mengalirkan air mata. Tiba-tiba bibi hyeon menarik tangan youngmin dengan paksa sehingga tanganku terbebas dari jabatannya. Bibi hyeonpun mengantarkan youngmin kedalam kamarnya dan menutup pintunya. Bisa kudengar dengan jelas, youngmin berteriak histeris tanpa terkendali.

“maaf dia.. dia menjadi gila semenjak kembarannya, kwangmin meninggal beberapa tahun yang lalu..” kata bibi hyeon sambil menundukan kepalanya.

“ani.. tidak apa, aku bisa mengerti perasaannya.. pasti sangat sedih kehilangan orang yang disayangi..”

Bibi hyeon hanya tersenyum tipis. Iapun mengangkat kembali barang-barangku dan melangkahkan kakinya lagi. Kini kami mulai menaiki anak tangga yang terbuat dari kayu, yang menyebabkan setiap langkah menyebabkan anak tangga itu berderit. Kamipun sampai di lantai dua. Hanya terdapat satu pintu. Bibi hyeonpun perlahan memutar gagang pintunya.

“ini.. kamarmu maaf kamarmu tidak terlalu bagus tapi tenang saja aku sudah membersihkannya..”

“ah iya! Kamsahamnida bibi hyeon, bagiku ini sudah cukup kok!” kataku mencoba menyunggingkan senyum.

“kalau ada apa-apa kau bisa menghubungiku di bawah, kamarku terletak tepat di samping kamar youngmin arra?”

“ne, Ahjumma..”

Bibi heyonpun meninggalkanku sendiri. Akupun menatap seisi ruangan itu. Hanya terdapat sebuah lemari, sebuah tempat tidur yang tidak terlalu besar, dan sebuah jendela yang kecil. Selebihnya kosong, lantainya terbuat dari kayu yang sama dengan anak tangga tadi, setiap aku menapakinya maka lantai itu akan berderit. Akupun meletakan barang-barangku dan tertarik dengan jendela kecil itu. Akupun berjalan dan berusaha mengintip dibalik jendela kecil itu. Akupun mendapati dibalik kabut dan langit malam aku dapat melihat jelas. Sebuah tempat yang dipagari, sangat gersang dan tidak terawatt. Terdapat berbagai macam permainan anak-anak yang sudah karatan dan usang, sarang laba-labapun turut menghiasinya.

“tempat apa ini?” tanyaku pada diri sendiri.

“ohh itu, itu dulunya tempat yang sangat menyenangkan! Biasanya anak-anak kecil bermain disana tapi beberapa tahun terakhir sudah tidak ada anak-anak lagi jadi tempat itu kini nyaris terlupakan”

Aku terbelak mendengar suara seseorang yang tiba-tiba saja berada disampingku. Aku melihat seorang namja yang sepertinya berusia sama denganku. Dia terlihat sama dengan penduduk desa lainnya, kulit dan bibir pucat, namun ia terlihat ramah. Entah mengapa aku merasa nyaman didekatnya namun tetap saja..

“SIAPA KAU???”

“aku? Aku donghae! Lee donghae, panggil saja aku donghae!” katanya dengan senyum yang sangat ramah.

“sejak kapan kau disitu?”

“sejak tadi! Kau tidak menyadarinya ya? Hahaha sangkin terbiusnya dengan pemandangan itu kau sampai tidak sadar kalau aku memasuki kamarmu!”

“kenapa kau memasuki kamarku?”

“aku penasaran mendengar suara orang yang datang, ternyata kau memang menjadi penghuni baru kamar ini!”

“me..mendengar??”

“iya! Kamarku terletak tepat di samping kamarmu”

“apa??” akupun langsung berlari menuju pintu kamarku dan segera membukanya. Ternyata ia benar, terdapat satu pintu lagi tepat di samping kamarku. Akupun menatapnya kembali.

“lihat?”

“oke… tapi tadi aku hanya melihat kamarku tidak melihat pintu kamarmu!”

“haha mungkin matamu sedang bermasalah, aku senang akhirnya aku dapat teman baru”

“kau tinggal disini?”

“ya.. aku menumpang tinggal dikeluarga ini..”

“kenapa?”

“aku tinggal sebatang kara, appa dan eommaku sudah meninggal” katanya sambil menyunggingkan senyum pahit.

“oh.. maafkan aku..”

“gwenchana, jadi.. karena apa kau kesini?”

“hemm.. yaa orang tuaku mengirimku kesini” jawabku, akupun menatapnya ia terlihat heran dengan jawaban yang ku berikan.

“maksutnya?”

“ya.. karena kelakuanku selama di sekolah tidak baik, mereka mengirimku kesini mereka bilang siapa tahu aku bisa merubah kelakuanku hhhh ada-ada saja, bilang saja mereka menyesal mempunyai anak sepertiku..”

“menyesal? Tidak ada satu orangpun orang tua yang menyesal telah membesarkan anaknya.. mereka melakukan itu pasti karena menyayangimu.. jadi.. apa yang orang tuamu lakukan kepadamu? Mendorongmu sampai dasar jurang?”

“aku tidak mengerti ucapanmu..” kataku mulai mengerutkan dahiku, hey kemana arah pembicaraan ini? Jangan bilang orang itu sama gilanya dengan si kembar tadi. Sesaat ia terdiam dan menatapku dengan heran kemudian ia kembali berbicara.

“ah tidak bukan apa-apa hahaha aku hanya bergurau” iapun tertawa

Akupun hanya tertawa, mengikuti dirinya. Yaah kurasa orang ini tidak berbeda jauh dengan si youngmin itu. Mungkin ia juga memiliki gangguan jiwa, batinku. Ternyata donghae, sangatlah ramah. Ia mengajakku mengobrol hingga berjam-jam ia juga cukup asik untuk diajak bicara ternyata ia jauh dari bayanganku. Hingga akhirnya akupun merasa lelah dan sepertinya iapun juga begitu. Iapun memutuskan untuk meninggalkanku dan kembali kemar tidurnya. Setelah mengucapkan salam kepadanya kamipun saling menutup pintu kamar kami berdua. Akupun membaringkan tubuhku ke kasur dan perlahan akupun memejamkan mataku.

Aku melihat seorang bocah kecil, diajak pergi ke sebuah taman yang sangat indah bersama kedua orang tuanya. Mereka terlihat bahagia, seorang ayah, seorang ibu dan satu orang anak. Mereka saling bercengkrama, tawa dan bahagia menghiasi mereka hingga orangtua tersebut mengajak anaknya ke suatu tempat. Tempat yang sangat usang, dan tua. Anak itu terlihat ketakutan dan enggan memasukinya, namun orangtuanya hanya tersenyum tipis kepada anak mereka. Aku dapat melihat jelas, diwajah kedua orang tua itu mereka terlihat sedih, pahit, kekhawatiran menghantui mereka. Orangtuanya berjongkok sehingga tinggi mereka kini setara dengan anaknya. Mereka menatap lekat anak semata wayangnya. Sang ibu tak kuasa menahan air mata sehingga bulir-bulir air bening itu kini membasahi pipinya.

“donghae-ya… mau tidak kau menunggu sebentar kami di dalam gudang ini? Kami akan segera menjemputmu kembali”

“aniya appa, aku mau ikut kalian” kata anak itu setengah menangis.

“tenanglah donghae-ya, appa berjanji akan menjemputmu.. appa berjanji kita akan bertemu… sekarang masuklah kedalam.. diluar dingin”

“tapi appa..”

Eommanya hanya bisa menangis dan menangis aku heran melihat pemandangan ini tapi tunggu! Tadi appanya bilang siapa? Donghae? Bukankah dia adalah namja yang tidur di samping kamarku? Apa itu donghae kecil?  Ribuan pertanyaan memenuhi benakku. Dan pada akhirnya donghae kecilpun menuruti perintah appa eommanya ia memasuki gudang tua itu. Donghae kecilpun mengintip dibalik jendela, melihat kedua orangtuanya yang semakin lama semakin menjauh hingga akhirnya hilang dalam kabut.

Namun, hal yang tidak disangka. Ternyata kedua orangtuanya kembali lebih cepat! Tapi hey, kenapa mereka tidak menuju pintu depan gudang itu? Kini mereka malah memutar jalan dan menuju belakang gudang. Akupun mengikuti mereka. Alangkah terkejutnya aku begitu melihat pemandangan yang sangat mengerikan. Terdapat berdrigen drigen minyak tanah yang sedang mereka taburi kesekeliling gudang tersebut. Isak tangis tidak hentinya terdengar dari suara eommanya. Apa yang akan mereka lakukan? Tidak jangan bilang kalau..

Tiba-tiba api berkobar dengan cepat melahap setiap senti gudang tersebut. Kedua orangtua tersebut hanya bisa menatap pemandangan itu dari kejauhan sambil berlinang air mata. Tunggu, apa yang mereka lakukan?? Bagaimana dengan donghae kecil disana?? Mengapa mereka membiarkan dirinya di dalam gudang yang telah terlahap si jago merah itu?

tolong.. tolong aku..

seseorang tolong aku

panas, seseorang keluarkan aku dari sini aku mohon

appa eomma.. kalian kenapa??

aku belum ingin mati

tolong seseorang tolong aku!

Jeritan donghae kecil dapat terdengar jelas dari dalam gudang sana. Ia berteriak dibalik jendela kecil itu dengan tatapan memelas sambil menatap kedua orangtuanya. Akupun mencoba melangkahkan kakiku namun berat, kakiku terasa sangat berat untuk digerakan. Dan kedua orangtua itu sama sekali tidak bergerak sesentipun! Yang mereka lakukan hanyalah menangis, dan menangis. Orangtua macam apa mereka? Tega-teganya mencoba membunuh seorang bocah kecil yang tidak bersalah! Akupun menerobos gudang tersebut kudapati donghae kecil yang masih menangis. Akupun mencoba menggapainya tapi saat aku mencoba menyentuhnya, namun sayang tiba-tiba saja atap gedung yang telah penuh dengan api itu runtuh.

“hey hyukie! Bangun!”

Aku membuka mataku, sekujur tubuhku penuh dengan keringat dingin. Aku mendapati seorang namja yang tersenyum lembut kepadaku. Ternyata itu donghae. Dia masih hidup. Ternyata yang kualami barusan hanyalah bunga tidur. Tapi.. itu terlalu nyata, ah tidak.. mana mungkin ka nada manusia yang telah mati dan hidup kembali? Akupun terduduk di tempat tidurku. Donghae masih menyunggingkan senyumannya yang lembut. Iapun menyodorkan segelas air putih kepadaku.

“ini, minumlah..”

“ah iya, terimakasih..”

“kau sudah melihatnya?”

“apa?” kataku dan saat itu juga aku tersedak sehingga membuat seluruh isi air yang terdapat di mulutku tumpah. Iapun mengambil tisu dan menyerahkannya kepadaku.

“ya.. tentu saja bagaimana aku bisa berada disini..” lanjutnya lagi.

“apa yang kau katakan? Aku tidak mengerti”

“jadi kau tidak tahu?”

“maksutmu..”

“ayo ikut aku..”

“kemana?”

“ke kamarku” katanya singkat dan segera menarik tanganku

Akupun hanya mengikutinya, iapun membuka kenop pintu kamarku tapi dan iapun menyempatkan diri untuk melihat keadaan sekitar seolah ia sangat waspada. Setelah dirasanya cukup aman, iapun menarik tanganku dengan terburu-buru dan memasuki kamarnya. Gelap, sangat gelap kudapati di dalam kamarnya berbeda dengan kamarku yang walaupun hanya sebatas jendela kecil dan langit berkabut, aku masih dapat merasakan cahaya sang surya. Tiba-tiba sebuah sorot cahaya menyilaukan mataku. Samar-samar aku melihat sebuah jendela yang sangat besar. Donghaepun mengajakku mendekatinya. Kudapati sebuah pemandangan yang sangat mengerikan. Ya, aku melihat para penduduk desa yang berkulit putih, dan bibir pucat, rambut yang hitam kusam dan sangat rusak. Mereka berjalan terhuyung-huyung karena.. anggota tubuh mereka bagai remuk dan tidak lengkap. Ada yang berjalan hanya dengan satu kaki, dan sebelah tangan yang patah.

Ada juga yang berjalan dengan mata yang bolong sebelah, dan memegang bola mata di tangan yang jari-jarinya telah patah. Ada juga anak-anak kecil yang berlari-larinan dengan susah payah dan saling kejar-kejaran namun.. sebelah wajahnya tidak lagi dilapisi daging melainkan hanyalah tengkoraknya saja. Ada juga seorang penduduk yang memakai baju polisi compang camping, dengan celana yang panjang sebelah, tragisnya dibagian celana yang pendek aku dapat melihat tulang kakinya tanpa dibalut oleh secuil dagingpun. Aku juga dapat melihat sebuah kepala yang dibawa dengan santai oleh sebuah tubuh yang berjalan tanpa kepala.

Mereka terlihat seperti mayat hidup, sangat kaku, beku dan menyeramkan. Ekspresi mereka semua datar tidak ada yang memiliki ekspresi yang lebih dari itu. Aku tidak percaya melihat semua penampakan ini. Mataku membulat, tubuhku bergetar hebat, untuk pertamakalinya dalam hidupku aku merasa takut. Keringat dingin tidak henti-hentinya mengucur dari tubuhku. Tempat apa ini sebenarnya??

“apa.. APA APAAN INI???” tanyaku terbelak tidak percaya melihat pemandangan mengerikan itu.

“ya, itu para penduduk desa… selamat datang di Axphrote.. kota para mayat hidup..”

 

~To Be Continued~

:::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::

[ Teaser part 2 ]

 

kau mau kemana?

hey jawab aku kenapa kau diam saja?

kenapa tubuhmu dingin? hey jawab! jawab aku!

kwangmin, buka matamu! kenapa.. kenapa aku tidak bisa merasakan detak jantungmu??

jangan bercanda! kau tidak mau meninggalkanku sendiri disini kan?

kwangmin jawab aku tidak.. KWANGMIINNN!!!

 

apakah yang terjadi sama hyukjae disana? akankah ia dapat kembali kepada orang tuanya? dan apakah yang akan terjadi di part II? ada special cast jo twins looh ^^ silahkan tunggu part duanya, author mau main bekel dulu sama onew~^^

 


26 thoughts on “Escape from the Undead Land [ Part I]

  1. ya keren banget thor bikin merinding hish serem banget kasian eunhyuk tuh eh tapi kok donghae beda sama mayat2 yg lain ya thor?
    lanjutttt aja part 2 nya jangan lama2 ya thor😀😀😀

    Like

  2. @qinixx : iyaa kamsahamnidaaa😀 kekekek, tunggu part duanya yaa bentar lagi jadi ^^v
    @cynt kyu lee: waahh kamsahamnidaa padahal ini pertamakalinya aku buat ^^ sipsip ini part 2nya bentar lagi jadi ^^b

    Like

  3. Sudah ku duga..pasti ada Youngmin dan Kwangmin di sini…karena ada foto anak kembar nya itu…Oke…Lanjut deh author…

    Like

  4. ff nya bikin merinding….
    Kasian eunhyuk di tinggalin sndrian d kota para mayat hdup…
    Tp keren, lanjut author…. :)yuk di tinggalin sndrian d kota para mayat hdup…
    Tp keren, lanjut author….🙂

    Like

  5. belom aku baca, tapi udah like kok! jadi ninggal jejak dulu.🙂
    habis kayaknya serem, gak berani baca sekarang. huhuhuhu~ U_U
    walaupun aku belom baca, tapi lanjut ya thor part 2-nya!! #lempar henry

    btw do u know me?? ^^

    Like

  6. keren thor😀
    beneran horornya kerasa banget disini >.<
    kota para mayat hidup ,huaaa nice idea thor !! daebak dah
    lanjut jangan lama lama ya author hehe ,gomawo😉

    Like

  7. Keren banget !!! Daebak for author !!! ini FF serem amat.kasian hyukie, donghae, kwangmin dan youngmin masuk dunia lain.. kira2 gimana ya kelanjutannya?penasaran tingkat akut..

    Like

  8. buat semuanya gomawooo udah bacaaa, aku terharu liat komentar kalian *halah :’D lumayan comment kalian buat semangat aku buat mabisin anak baru besok hahaha xD
    maap yak aku ga bisa balesin satu-satu tapi aku baca semua kok😀 makasih banget udah bacaaaaa, padahal ini fanfic pertama aku yang genrenya horror maklum aku biasanya bikin comedy xD (comedy semua malah) huahaha

    sekali lagi JEONGMAL GOMAWO :DDDDDD

    Like

  9. Kyaa !!!!
    Keren bget (>̯-̮<)
    Bru kali ini aku baca FF seseram ini (  ̄~ ̄)
    Smpai2 aku tkut ke kmar sndiri .
    Apalagi αϑα eunhyuk dan jo twins !!
    Pokoknya keren bgt dee😉

    Like

  10. daebak thor><
    sumpah keren banget ni ff.
    boleh gk ff ini aku share di fb ?? creditnya akan disertain kok^^
    boleh ya thor ?
    #mohon bareng Donghae._.V

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s