Our Unforgettable Story


Title : Our Unforgettable Story

Main Cast : Yang Hye Eun and Shim Changmin

Support Cast : DBSK, Eunhyuk, Siwon, Kyuhyun.

Genre : Romance, Friendship

Author : Halimah / Kim Hye Eun

A/N : annyeong^^. Nama ku Halimah, Bangapseumnida. Ini FF pertama ku di blog ini. mohon kritik, saran, dan komen setelah kalian baca ff ku. oh,iya ff ku ini terinspirasi dari unforgettable love nya DBSK. kalau ada yang kurang suka sama ff ku please don’t bashing at this blog ^^. Gomawo udah nyempetin waktu kalian baca ff ku. dan gomawo admin udah mau nge-post ff ku *bow. Ok, check it out !

***

( Hye Eun PoV )

“ Aish jeongmal . Teganya Kyu seongsaenim menghukum ku berdiri di lapangan. Panas sekali, ah matahari tak bisa kah kau redupkan cahaya mu untuk sebentar saja. Aku kepanasan disini “ aku terus bergumam.

Aku dihukum oleh kyu seongsaenim karena aku tidur saat dia sedang menjelaskan materi. Habis mau bagaimana lagi aku ngantuk setengah mati.

“ YAK ! YANG HYE EUN ! JANGAN TERUS MENGELUH ITU SEMUA AKIBAT KELAKUAN MU SENDIRI “ kyu seongsaenim berteriak dari lantai 3, tepat nya di depan kelas ku.

Aish, guru sialan berisik sekali dia. Aku dengar dari anak-anak lain kyu seongsaenim juga termasuk guru yang kurang ajar, ah dasar guru yang aneh. Bisanya hanya menghukum murid nya. Kulihat Kyu seongsaenim masuk ke dalam kelas ku. ah, jeongmal dari semua guru di Neul Paran High School hanya ada satu guru matematika yang menyebalkan yaitu adalah Kyu seongsaenim.

“ yak, tak ada gunanya kau merengut seperti itu. Lebih baik kau melaksanakan hukuman mu saja “ seseorang tiba-tiba datang menghampiri ku.

“ nuguya ? jangan suka mencampuri urusan orang lain. Lebih baik kau urusi, urusan mu sendiri. Aku tidak suka ada orang yang mencampuri urusan ku “ ujar ku kesal.

“ kau juga dihukum kan ! “ jawabku sambil menunjukan wajah yang bengis.

“ ah naega … ah ne aku juga dihukum “ ujarnya sambil menundukkan kepala.

Aish, betapa sialnya aku sekarang, sudah dihukum demons seongsaenim , tiba-tiba orang aneh muncul pula, arggh jeongmal !.

“ pergi jauh-jauh dari ku. dan jangan sok menasihati ku “ ujarku sinis.

“ mwo ? aku hanya memberi mu saran. Aish, dasar gadis yang tidak tau terima kasih “ ujar nya sambil mendorong kepala ku dengan jarinya.

Aish, jincha !.

“ argghh, kau ini siapa beraninya kau menoyor kepala ku ! “ kali ini aku tidak bisa menahan emosi.

“ aku teman sekelas mu, masa kau tidak tahu. Makanya jangan terlalu menutup diri mu “ ujarnya dengan santai.

Mwo ? aish jincha dia terlalu sok mengenali diri ku, chankaman memangnya aku sekelas dengan dia. Ah, ya dia yang selalu di marahi oleh kangin seongsaenim kan karena selalu bolos dengan alasan pergi ke pemakaman keluarga, masa setiap hari ada keluarganya yang meninggal atau setiap hari dia mengunjungi makam keluarganya, itu sama sekali tidak masuk akal. Apa tadi katanya menutup diri ?.

“ mwo ? apa maksud mu dengan menutup diri ? “ ujar ku semakin emosi.

“ ne, kau terlalu menutup diri. Kau terlalu individu. “ ujar nya sambil menatap remeh ke arah ku.

“ mworago ? apa buktinya kalau aku terlalu individu atau menutup diri ? “ tanya ku semakin terpancing emosi.

“ banyak. Salah satunya kau tidak mempunyai teman. Coba kau ingat, apakah ada teman dikelas yang menegur mu atau sekedar menyapa mu ? tidak ada kan. Itu karena kau terlalu menutup diri dan kau…. Terlalu galak ! “ ujarnya sambil mendekatkan wajahnya ke wajah ku.

“ MWO ? DEMI APA PUN KESABARAN KU HABIS SEKARANG ! MATI LAH KAU! “ kesabaran ku mulai habis, aku pun memukulnya sekuat tenaga ya walaupun aku hanya sampai sabuk hijau di taekwondo setidaknya aku sempat mengikuti taekwondo.

“ aaaa,aaa sakit “ ujar nya. dia berlari menghindari ku, aku terus mengejar nya dan berusaha menghajarnya habis-habisan. Aku mengejarnya sampai ruang kesehatan. Dia berhenti secara tiba-tiba.

“ heh, menyerah juga kau akhirnya “ ujar ku bangga karena melihat dia berhenti.

Tetapi dia tiba-tiba berjalan mendekat ke arah ku. Dia mendorong ku ke pintu ruang kesehatan dan aku tidak bisa bergerak.

“ kau berhenti memukul ku atau aku akan mencium mu “ ujar nya dengan wajah serius.

Mworago ? aish jincha orang ini menyebalkan sekali !.

BUK ! sebuah pukulan besar mendarat diwajahnya.

“ aaaaaaa. Aaaaa, omo sakit sekali. Terbuat dari apa tangan mu itu hah ?. aish jeongmal. Aaah “ ujar nya sambil memegangi pipi nya yang ku tinju tadi.

“ YANG HYE EUN ! SHIM CHANGMIN ! KEMANA KALIAN ! “ omo itu suara kyu seongsaenim.

“ yak, jeongmal. Betapa sialnya diriku. Ayo kita bersembunyi “ ujarnya sambil menarikku ke dalam ruang kesehatan dan kebetulan ruang kesehatang tidak di kunci. Ternyata ada pasien disana.

“ ah, yoochun hyung , tolong aku. Jebal ~ “ ujarnya berbicara dengan salah satu sunbae kami, tapi aku belum pernah melihatnya sebelumnnya. Ah, itu karena aku kurang terbuka dengan dunia luar.

“ ah, palliwa kita bersembunyi disini “ ujarnya.

“ mwo ? disini ? “ ujar ku sambil menunjuk kolong tempat tidur di ruang kesehatan, tepatnya yang ditiduri oleh sunbae kami. Dia hanya mengangguk.

“ mana muat ini kan kec…. “ dia menutup mulutku dengan tangannya, lalu menarik ku ke dalam kolong tempat tidur itu.

Lalu sunbae kami menutupi kami dengan selimutnya, dia menjuntaikan selimut itu sambil ke lantai dan kebetulan selimut itu lumayang panjang.

“ ah, yoochun apakah kau melihat seorang yeoja dan seorang namja lewat sini ? “ tanya kyu seongsaenim.

Dia terus menutup mulut ku dan itu membuat nafas ku sesak.

“ ani “ jawab sunbae kami.

“ ah, baiklah “ ujar kyu seongsaenim.

Aku mengintip dari sela selimut itu, dan kyu seongsaenim sudah pergi. Ah, lega sekali.

“ gomawo hyung “ ujarnya.

Sunbae itu hanya tersenyum dan aku memberi kan senyuman sebagai tanda terima kasih.

“ ah, gomawo sudah menyelamatkan ku dari guru sialan itu “ ujar ku sedikit basa basi. Ya, aku adalah orang yang tau terima kasih.

“ ne, cheonmaneyo . Sebenarnya aku tidak menyelamatkan mu, karena aku juga ada masalah dengan guru itu “ ujar nya sambil tersenyum. Ku lihat wajahnya sedikit biru terkena pukulan ku.

“ ah, mianhae “ ujar ku merasa bersalah.

“ untuk apa ? “ tanya kebingungan.

“ ah, itu wajah mu “ ujar ku sedikit malu akibat perbuatan ku tadi.

“ ah, gwenchana . Wajar saja. Mian tadi aku agak sedikit berlebihan “ ujarnya sambil tertawa.

“ ah, sini aku obati wajah mu “ ujar ku.

“ ah, tidak usah “ ujarnya. “ ah, aniya harus. Aku yang menyebabkan wajah mu menjadi seperti itu. “ ujar ku.

aku pun bergegas mengambil air dan es dari kulkas yang terdapat di ruang kesehatan. Selesai mengambil air dan es aku mengambil sapu tangan ku untuk mengompres wajahnya. Aku pun mengompres wajahnya.

“ aaaaa “ ia merintih kesakitan. “ apa kah sangat sakit ? “ tanya ku sambil mengompres wajahnya.

“ sakit sekali. Kau hampir saja membuat wajah ku hancur “ ujar nya.

“ ah, begitu ya. Mianhada “ ujar ku menjadi merasa bersalah.

“ nah, bagaimana ? apakah sudah baikan ? “ tanya ku.

“ ya, lumayan, setidaknya tidak sakit seperti tadi “ ujar nya.

“ hahahaha, ternyata tinju ku memang hebat. “ ujar ku bangga.

Dia hanya mencibir. “ ah, shim changmin imnida . No nuguya ? “ tanya nya.

“ ah, nae kim hye eun imnida “ ujar ku.

“ ah, nama mu bagus ya “ ujar nya.

“ hmmm. Gomawo “ ujar ku.

uhuk.. uhukk… tiba-tiba aku terbatuk. Aku pun menutup mulut ku dengan tangan ku. akhirnya batuk itu reda juga. Omo~, aku batuk mengeluarkan darah lagi. Ya tuhan kapan penyakit ini sembuh~

( Changmin PoV )

Sejak awal pertemuanku dengannya, aku tidak pernah lagi bertemu dengannya. Dan sampai sekarang aku masih memikirkan kejadian saat di ruang kesehatan. Kejadian saat hye eun batuk sambil mengeluarkan darah, dan sejak saat itu dia tidak pernah masuk sekolah. Sudah 8 bulan dia tidak masuk sekolah, apakah dia pindah ?, atau ada hubungannya dengan kejadian di ruang kesehatan ?.

Sebenarnya aku menyukai hye eun sejak lama, karena sifat individu nya aku menjadi agak ragu untuk mendekatinya. Aku sering memperhatikannya. Bahkan aku tahu apa yang ia suka , apa yang ia tidak suka, kapan tanggal lahirnya dan hobinya. Tapi yang aku bingung adalah kenapa dia terlalu individu. Dan sebenarnya bukan hanya aku yang menyukainya, lee hyuk jae sunbae kami juga menyukai nya. ya, itu adalah salah satu faktor mengapa aku ragu mendekatinya karena hyuk jae sunbae mengancam ku. kalau aku mendekati hye eun dia akan memberi ku pelajaran. Bukannya aku cemen atau penakut, kalau hyuk jae sunbae sudah mengancam seperti itu dia tidak pernah main-main dia pasti akan melakukannya. Itulah yang membuat ku ragu mendekati hye eun.

Aku ingin sekali bertemu dengannya. Tapi bagaimana caranya ?. bertanya ke teman sekelas juga tidak ada gunanya, hye eun sama sekali tidak memiliki teman di kelas. Aish, kemana aku harus bertanya. Argggh ! aku menyesal kenapa dulu aku tidak langsung mendekati nya dan tidak memperdulikan hyuk jae sunbae. Aku tidak akan kehilangannya sekarang. Kemana aku harus berta… aha, tata usaha sekolah !. pasti mereka mempunyai alamat hye eun. Aku harus mencoba ke sana. Pasti mereka mempunyai data siswa yang bersekolah disini. Baiklah, aku akan segera kesana. Aku pun berjalan ke ruang tata usaha.

“ annyeong haseyo “ sapa ku saat sampai di ruang tata usaha.

“ ne, ada apa ? ada yang bisa aku bantu “ ujar salah seorang petugas tata usaha.

“ ne, bisakah aku mengetahui alamat kim hye eun ? “ tanya ku.

“ untuk apa ? “ tanya nya. “ begini sudah 8 bulan dia tidak masuk aku ingin bertemu dengannya “ jelas ku.

“ ah, apakah dia yeochin mu ? “ godanya. “ ah ani “ jawabku sambil tersenyum.

“ sebentar akan kucarikan “ ujarnya sambil mengotak-atik komputernya.

“ ah, dia kan ? “ tanya sambil menunjukan layar komputernya. “ ne “ jawab ku antusias.

“ ah, dia sudah keluar dari sekolah ini “ ujarnya.

“ mwo ? waeyo ? “ tanya ku. “ aku juga kurang tahu. Ini alamatnya “ ujarnya sambil menliskan alamat hye eun di kertas selembar. Dia memberika kertas itu kepada ku.

“ gamsahamnida, gamsahamnida “ ujar ku sangat berterima kasih.

“ ne, cheonmaneyo “ ujar nya sambil tersenyum.

Aku pun segera keluar dari ruang tata usaha. Aku pun membaca alamat yang diberikan itu. Tunggu, ini kan perumahan ku. berarti aku dan hye eun tetangga. Nomer rumah nya, omona~ ternyata rumahnya tepat disebelah rumahku. Changmin ya paboyaaaaa ! kenapa aku tidak mengetahuinya, dia itu tetangga mu, pabo !. aish, aku jadi bersemangat untuk ke pulang.

***

Ah, origami ini lagi. Setiap aku pulang sekolah pasti ada origami berbentuk angsa tepat di depan pagar rumah ku. Sejak 5 bulan yang lalu selalu ada origami berbentuk angsa ini di depan pagar rumah ku.

Aku mengumpul kan origami ini sehingga origami ini sudah menumpuk dikamar ku, ya sengaja aku kumpulkan. Aku penasaran siapa yang meletakkan origami ini. ah, sebaiknya aku selidiki besok.

Hye eun~ah, aku ingin sekali menemuinya tapi aku masih ragu. Sebaiknya besok saja aku menemuinya sambil membawa kan coklat kesukaannya.

***

Hari ini aku berniat untuk melihat siapa yang meletakkan origami itu.

Aku pun bersembunyi dibalik semak-semak yang terdapat di samping rumah ku, untuk mengetahui siapa yang meletakkan origami itu.

ah, itu dia keluar. Omo~ itu hye eun. Wajahnya kenapa ia terlihat pucat ? apakah dia sakit ?. aku pun melihat jam tangan. Arasseo . Hye eun~ah tunggu aku besok.

***

“ hyung bantu aku mengangkat piano ini ke depan rumah ya “ pinta ku ke junsu hyung.

“ aish, untuk apa. Kau ini kalau mau jadi pengamen jangan menggunakan piano tidak aka nada yang menyumbangkan uangnya untuk mu. Yang ada piano mu akan digeret oleh mereka. “ ujar junsu hyung asal.

“ ah, hyung siapa yang mau mengamen, ini urusan hati hyung. Ayolah hyung bantu aku. Junsu hyung “ rengek ku.

“ ah, ya sudah palliwa “ ujar junsu hyung akhirnya menyerah.

“ yak shim changmin ! kenapa piano nya kau tempeli origami seperti ini “ ujar yoochun hyung saat melihat piano yang akan ku angkat keluar.

“ hehe. Mianhae hyung, nanti akan aku copot “ ujar ku.

“ ayo hyung “ ujar ku ke junsu hyung , memberi aba-aba untuk mengangkat piano itu keluar.

Kami pun mengangkat piano itu ke depan rumah.

“ ah, gamsahamnida hyung “ ujar ku.

“ ne. “ ujar junsu hyung sambil mencibir lalu masuk ke dalam rumah.

Aku pun mengambil coklat berbentuk bunga yang sudah ku siapkan untuk hye eun.

Mana dia kenapa belum muncul juga. Aku sudah menunggu 15 menit disini tetapi dia belum muncul juga. Hfffft. Ah itu dia. Aku pun segera memainkan lagu untuknya. Ku lihat wajahnya terkejut melihat ku sedang bermain piano. Dia memperhatikan ku yang sedang bermain piano. Kulihat dia tersenyum. Aku pun tersenyum ke arahnya. Omo~ neomu yeoppo. Aku pun mengedipkan mata ke arahnya, dan dia pun tertawa.

“ hye eun~ah, ayo turun ke bawah “ ujar ku sambil bermain piano.

“ ne, chankaman “ ujarnya. Lalu ia menghilang dari balkon atas rumahnya.

“ changmin~ah “ teriak nya sambil keluar dari pagar rumahnya.

“ hye eun~ah, sini “ ujar ku sambil menunjuk kursi yang ku duduki. Aku pun bergeser dan membagi kursi itu dengan hye eun.

“ bogoshipoyo “ ujar nya lalu memelukku.

“ nado “ ujar ku sambil membalas pelukannya.

“ hye eun~ah kenapa kau selalu melemparkan origami itu ke depan rumahku “ tanya ku. hye eun pun melepas pelukannya.

“ karena aku ingin melihat mu. Setiap hari aku melihat berjalan menuju sekolah dan pulang “ ujar nya.

“ ah, ternyata kau kangen dengan ku “ ujar ku dengan PD ( percaya diri ). Dia hanya tersenyum.

“ betapa tampan nya diri ku “ bisikku dalam hati.

Uhukk… uhuk.. hye eun terbatuk. “ apakah kau sakit ? “ tanya ku panik.

“ ah,ne sedikit kurang sehat “ ujar nya. “’ jeongmal ? “ ujar ku kurang yakin dengan perkataannya.

Uhuk.. uhukk.. hye eun terbatuk terus.

“ hye eun~ah, gwenchana ? “ ujar ku khawatir, sangat khawatir.

Hye eun terus batuk lalu dia pingsan. Omo~ eottokhe ?. aku pun segera membawanya ke rumah sakit.

“ changmin~ah mau kemana kau ? “ tanya yunho hyung.

“ ke rumah sakit, hyung bawa pianonya ke dalam ya. Kalau kau tidak kuat minta bantuan jaejoong hyung saja “ ujar ku. lalu secepat kilat aku berlari menuju rumah sakit.

***

Tak lama kemudian orang tua hye eun datang ke rumah sakit. Ya, terlihat mereka sangat panik. Tak lama kemudian dokter itu keluar dari ruang ICU.

“ keadaannya semakin memburuk. Kami tidak bisa melakukan apa-apa. Mungkin dia hanya bisa bertahan selama 1 atau 2 bulan. Kalian hanya bisa berdoa supaya mendapat mukjizat “ ujar dokter itu.

“ mwo ? apakah kalian benar-benar tidak dapat menyelamatkannya ? “ tanya ku.

” kemoterapi yang selama ini dijalani hanya untuk mencegah penyakit itu supaya tidak semakin parah, tapi itu sudah tidak bisa lagi. Selama 8 bulan ini tidak ada seorang pun yang mau mendonor kan sumsum tulang belakangnya

“ ujar dokter itu.

“ selamat kan dia, ku mohon selamatkan dia “ ujar ku frustasi, tak terasa air mata ku jatuh.

Wae ? selama 8 bulan aku tidak bertemu dengannya, kenapa disaat aku bertemu dengannya aku harus mendengar berita ini ? waeyo ?. aku tak kuat, keseimbangan ku hilang.

“ nak, apakah kau menyayangi hye eun? Jika ia, tolong jaga dia. Dan kau tidak boleh selemah ini. bagaimana kau bisa membuatnya semangat untuk hidup kembali jika kau lemah seperti ini “ ujar appa nya hye eun.

“ ne, ahjussi “ jawab ku. “ kuharap kau bisa menjaga nya “ ujarnya lagi. Kulihat ahjumma hye eun eomma sedang menangis tanpa suara. Ya, aku harus kuat , aku tidak boleh lemah. Hye eun~ah kau tidak boleh meninggalkan ku.

***

Hari ini aku menjenguk hye eun, ya sejak itu menjenguk hye eun adalah rutinitas ku. Kali ini aku membawa mp3 untuknya.

“ hye eun~ah “ sapa ku sambil tersenyum. Menyembunyikan perasaan iba ku terhadap nya.

“ pergilah changmin. Aku tidak ingin kau melihat ku dengan kondisi seperti ini “ ujarnya. Kulihat sebulir air mata turun dari pelupuk matanya.

“ tapi aku ingin kau mendengarkan lagu ini, ini adalah lagu yang khusus ku ciptakan untuk mu “ ujar ku sambil menunjukan mp3 itu. Aku pun berjalan mendekatinya.

“ kau tidak bisa masuk ke sini hanya dokter yang bisa masuk kesini “ ujar hye eun. Ya, dia benar-benar ditaruh di tempat yang steril, supaya penyakitnya tidak bertambah parah.

“ lalu eottokhe ? apa yang harus aku lakukan ? “ aku kebingungan sendiri. “ aku pun menaruh mp3 itu lalu menyanyikan lagu doushite yang aku ciptakan khusus untuknya. Kulihat hye eun menangis.

“ uljima~ uljima hye eunnie “ ujar ku sambil menahan air mata ku. Ingin rasa nya aku memeluknya.

***

Keadaan hye eun sedikit membaik, dan ia sudah diperbolehkan untuk mengelilingi taman rumah sakit. Aku senang melihatnya sudah bisa tersenyum, dan menikmati pemandangan taman rumah sakit yang indah.

“ changmin~ah, aku ingin kesekolah “ ujar nya tiba-tiba.

“ mwo ? tapi kan kondisi mu belum sehat. Lagipula jarak sekolah dari sini lumayan jauh “ ujar ku sambil mendorong kursi rodanya.

“ ayolah, aku sudah lama tidak ke sekolah. Aku ingin ke taman yang terdapat dibelakang sekolah. Selama aku disekolah taman itu lah yang selalu menghiburku “ ujar nya dengan nada memohon.

“ hajiman… “ aku masih ragu untuk membawanya ke sekolah.

“ kumohon, jika nanti aku meninggal aku bisa meninggal dengan tenang karena aku bisa melihat taman itu untuk yang terakhir kalinya “ ujar nya sambil menahan air mata nya.

Mwo ? mengapa dia mengucapkan hal itu, andwae dia tidak boleh meninggalkan ku.

“ andwae, kau tidak boleh berbicara seperti itu, kalau kau berbicara seperti itu lagi aku akan mencium mu “ ujar ku sambil merengut. Kulihat dia tertawa kecil.

“ baiklah, aku akan mengantar mu “ ujar ku akhirnya. “ gomawo changmin~ah “ ujar nya sambil tersenyum.

***

“ shhtt, kita harus berjalan pelan-pelan “ ujar ku sambil menempelkan jari telunjuk ku ke mulut ku.

Aku pun menggendongnya dipunggung ku. kulihat dia mengangguk. Kami pun perlahan-lahan mengendap-endap keluar dari rumah sakit.

“ huaaa. Akhirnya kita bebas juga “ ujar ku. “ hmm… ne. gomawo changmin~ah “ ujarnya. “ ne “ jawab ku sambil menoleh ke wajahnya. “ itu dia bis nya, kajja “ ujar ku.

Sudah setengah jam perjalanan sebentar lagi kami sampai di sekolah. Kulihat dia tertidur dipundak ku. aku melihat wajahnya dari pantulan kaca bis itu. hmmm… hye eun~ah kenapa kau harus menderita penyakit ini. aku pun menyingkirkan rambutnya yang menutupi wajahnya. Omo~ rambutnya rontok, hye eun~ah. Aku pun memeluknya erat, seakan dia akan pergi.

***

“ ca, jalan sedikit lagi kita akan sampai ke taman sekolah “ ujar ku sambil membetulkan posisi nya yang berada di punggung ku.

“ hmm… apakah aku berat ? “ tanya nya dengan nada khawatir.

“ o, aniyo “ jawab ku sambil menggeleng.

“ turun kan aku, kulihat kau sangat lelah. Aku mau berjalan “ ujar nya.

“ ani, aku akan lelah jika melihat kau berjalan. Sudah kau tetap lah disitu, walaupun kau menangis sekali pun aku tidak akan membiarkan mu berjalan “ ujar ku. “ gomawo, changmin~ah “ ujar nya sambil menangis. “ untuk apa ? “ tanya ku kebingungan.

“ untuk semuanya “ jawabnya. “ uljima~ “ ujar ku sambil menenangkannya.

***

“ changmin~ah, bagaimana kalau kita berfoto sebentar “ ujar hye eun sambil menunjuk foto studio di dekat sekolah.

“ berfoto ? ah ne. kajja “ ujar ku. Kami pun berjalan menuju ke studio itu.

“ ahjussi, kami ingin berfoto “ ujar ku.

“ ne, nah nak kau duduk disini “ ujarnya sambil membantu ku menurun kan hye eun.

Kulihat hye eun melirik satu foto.

“ ahjussi, bisakah aku mengenakan baju itu ? “ ujarnya sambil menunjuk foto sepasang pengantin.

“ ah, tentu saja. Tunggu sebentar “ ujar ahjussi itu.

Tak lama kemudian ahjussi itu datang dengan baju yang sama persis seperti difoto itu.

“ nah, silahkan kalian kenakan “ ujar ahjussi itu.

Tak lama kemudian kami berfoto dengan menggunakan baju itu.

“ ya, foto ini sangat bagus sekali hasilnya. Kalian pasangan yang serasi “ ujar fotografer itu. Kami tersenyum mendengar apa yang diucapkan oleh fotografer itu.

“ baju itu untuk kalian saja, itu adalah baju anak ku tapi sekarang mereka sudah pergi meninggalkan ku. jadi kalian bawa saja baju itu “ ujar fotografer itu sambil tersenyum.

“ jeongmal ? gamsahamnida ahjussi “ ujar ku. aku pun membayar foto itu dan membawa tas yang berisi pakaian kami. Ya sekarang kami menggunakan baju pengantin itu.

***

Kami pun sampai di taman sekolah yang hye eun maksud.

“ wah, taman ini tidak berubah tetap sama seperti yang kemarin “ ujar hye eun sumringah. Kami pun duduk di bawah pohon yang ada di dekat kami.

“ hye eun~ah, apakah aku bisa menjadi taman ini ? “ ujar ku tiba-tiba.

“ maksudmu ? “ tanya hye eun tidak mengerti.

“ bisakah aku menjadi taman ini ?. walaupun kondisi mu sangat lemah tapi kau tetap bersihkeras untuk mengunjungi taman ini, ingin melihat taman ini. seakan-akan taman ini sangat berarti untukmu. Bisakah kau menganggap ku seperti taman ini ? “ tanya ku kupandangi matanya dalam.

“ saranghae “ ujar ku dengan penuh arti. Hye eun terdiam sejenak.

“ bisa changmin~ah, aku bisa menganggap mu seperti taman ini karena aku menyukai mu, nado saranghae “ ujar nya sambil tersenyum.

“ jincha ? gomawo “ ujar ku. kupeluk hye eun dengan erat. Aku memeluknya seakan tidak ingin melepas nya, Tapi mengapa tubuh hye eun menjadi berat. “

ya tuhan, hye eun~ah, hye eun~ah “ aku panik hye eun pingsan. Aku segera membawanya ke rumah sakit.

***

“ kita harus mengoperasi hye eun sekarang “ ujar dokter yang menangani hye eun.

“ mwo ? memangnya sudah ada pendonor ? “ tanya hye eun appa.

“ ne, sudah ada “ jawab dokter itu pasti.

“ nuguya ? “ tanya hye eun eomma.

“ itu tidak penting sekarang. Sekarang apakah kalian setuju hey eun segera di operasi sekarang ? “ tanya dokter itu.

“ ne “ jawab orangtua hye eun.

“ baiklah, kami akan melaksanakan operasi itu “ ujar dokter itu segera memberikan aba-aba ke perawat itu untuk segera membawa hye eun ke ruang operasi.

Aku yang penasaran dengan pendonor sumsum tulang belakang itu pun segera berlari menuju ruang operasi untuk melihat siapa yang menjadi pendonor nya.

Dengan susah payah aku mengintip siapa yang mendonorkan itu dari jendela ruang operasi. Sebentar apakah aku tidak salah lihat itu hyuk jae sunbae. Aku mengerjapkan mata ku sekali lagi untuk memastikan aku tidak salah lihat. Ternyata aku tidak salah lihat itu benar hyuk jae sunbae. Aku menoleh ke samping, ternyata disitu ada siwon sunbae.

“ sunbae “ sapa ku ke siwon sunbae.

“ o, changmin~ah “ ujar siwon sunbae membalas sapaan ku.

“ apakah yang didalam itu benar hyuk jae sunbae ? “ tanya ku memastikan apa yang tadi kulihat.

“ ne, benar itu adalah hyuk jae “ ujar siwon sunbae.

“ tapi darimana dia tahu kalau hye eun sedang membutuhkan donor sumsum tulang belakang ? “ tanya ku.

“ dia tahu dari kim ryeowook, hye eun oppa “ ujar siwon sunbae.

“ tapi mengapa dia mau menyumbangkan sumsum tulang belakangnya ? “ tanya ku penasaran.

“ aku rasa kau harus mengetahui cerita ini, karena kau tidak akan bertemu dengan dia lagi “ ujar siwon sunbae.

“ mwo ? “ ujar ku bingung.

“ dia mau mendonorkan sumsum tulang belakangnya karena dia sangat mencintai hye eun. Kau tahu sejak hye eun sudah tidak sekolah lagi dia mulai kebingungan, lalu ia mencari alamat hye eun. Dan akhirnya dia bertemu dengan ryeowook yang ternyata adalah kakak hye eun. Ryeowook menceritakan semua yang dialami oleh hye eun.

Hyuk jae yang mendengar cerita dari ryeowook merasa sangat terpukul, setiap hari dia menjenguk hye eun secara diam-diam, dan dia memutuskan untuk mendonorkan tulang belakangnya.

Tapi aku melarangnya, aku terus melarangnya. Tapi secara diam-diam dia memeriksa kecocokkan sumsum tulang belakangnya dengan milik hye eun. Dan ternyata hasilnya cocok. Aku masih bersih keras melarangnya karena sebenarnya sumsum tulang belakang yang ia punya juga merupakan hasil donor, ya dia juga pernah menderita leukemia. Dia terus memohon supaya aku mengizinkannya.

Ia berkata ‘ siwon~ah, kau tahu aku sangat mencintai hye eun, aku tidak bisa melakukan apa-apa untuknya. Aku tidak bisa membuatnya bahagia. Jika dia hidup dia bisa bahagia dengan changmin, changmin selalu menjaganya. Walaupun nanti aku akan meninggal aku dapat meninggal dengan tenang karena bisa membuat hye eun bahagia ‘.

Itulah kata-kata nya yang membuat aku luluh dan akhirnya aku mengizinkannya mendonorkan sumsum tulang belakangnya.

Dia hidup sebatang kara keluarganya meninggal akibat kecelakaan dan dia hidup sendiri, dan dia menjadi anak yang pemurung, dan saat ia bertemu hye eun dia merasa memiliki semangat hidup kembali. Itulah alasan mengapa dia selalu mengancam mu bila kau mendekati hye eun. Saat kau mulai menjenguk hye eun dia selalu memperhatikan kalian berdua, dan saat kalian pergi ke sekolah dia juga mengetahuinya. Dan itulah alasan mengapa ia rela mendonorkan sumsum tulang belakangnya untuk hye eun, dia rela mati untuk orang yang ia cintai. Itu lah hyuk jae. Dan aku belum siap untuk kehilangan sahabat seperti dia “ ujar siwon sunbae mengakhiri ceritanya, kulihat ia tak kuasa menahan tangis.

Aku yang mendengar cerita itu merasa sangat terharu dan merasa bersalah karena pernah berpikir negative tentang hyuk jae sunbae. “ ah, ini untuk mu. “ ujarnya sambil memberikan sepucuk kertas. “ apa ini ? ” tanya ku. “ ini adalah titipan hyuk jae untuk mu “ ujar siwon sunbae. Aku pun mulai membuka kertas itu. Dan aku mulai membacanya.

To : shim changmin

Annyeong, changmin~ah mianhae kalau aku pernah mengancam mu atau kelakuan ku membuat mu tidak nyaman, sebenarnya aku sangat mencintai hye eun karena itu aku selalu mengancam mu. Tapi sekarang aku tidak akan mengancam mu lagi melainkan aku ingin kau berjanji dengan ku. berjanjilah kau akan terus membahagiakan hye eun. Aku rela mati untuknya jika kau membuatnya menderita atau menangis, aku akan menyesali perbuatan ku dan seharusnya aku merebutnya darimu, bukan membiarkannya dengan mu. Kau tahu saat melihat kau berjalan ke taman sekolah dengan hye eun, aku tahu hye eun akan bahagia disisi mu dan keputusan ku semakin bulat untuk mendonirkan sumsum tulang belakang ku untuknya. Tolong jaga hye eun untuk ku.

PS : jangan beritahu hye eun kalau aku yang mendonorkan sumsum tulang belakang, kumohon.

Eunhyuk / hyuk jae

Mwo ? ya tuhan aku semakin merasa bersalah dengan hyuk jae sunbae. Hyuk jae sunbae maafkan aku, aku berjanji akan menjaga hye eun dan aku berjanji tidak akan pernah membuatnya menderita atau menangis, aku berjanji sunbae.

“ hyuk jae~ “ terdengar suara siwon sunbae sangat parau.

Aku menghampiri siwon sunbae.

TIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIT ! terdengar suara nyaring dari sebuah alat berbentuk kotak, yang kulihat dari sela-sela kaca ruang operasi. Garis lurus terlihat dari alat itu, dan terdengar suara nyaring.

Kulihat hyuk jae sunbae sudah menutup matanya.

“ sunbae ~ “ suara ku seakan habis. Aku salut dengan hyuk jae sunbae dia tetap mencintai hye eun sampai akhir hidupnya dan ia rela mengorbankan nyawanya untuk hye eun. Hyuk jae sunbae meninggal dengan posisi sedang menatap hye eun.

“ sunbae aku akan menepati janji ku “ ujar ku disela air mata ku.

Kulihat hye eun sudah dipindahkan ke ruang rawat. Aku menghampiri hyuk jae sunbae yang tergeletak kaku di tempat tidur ruang operasi. Kulihat senyuman tipis terukir diwajahnya. “ sunbae aku akan menepati janji ku sunbae, aku berjanji. Sunbae terima kasih kau sudah merelekan hye eun untuk ku “ ujar ku.

Kulihat siwon sunbae berjalan lemah menuju ke tempat ku dan hyuk jae sunbae.

“ EUNHYUK~AH ! “ teriak siwon sunbae. Aku mengerti perasaannya, bagaimana rasanya ditinggal oleh sahabat nya hanya karena seorang wanita.

***

Hari ini adalah hari pemakaman hyuk jae sunbae. Aku menghadiri pemakaman itu. Kulihat siwon sunbae sangat sedih. Aku berusaha menghiburnya. Hyuk jae sunbae aku akan membawa hye eun mengunjungi mu saat hye eun sudah pulih nanti. Terima kasih sunbae, terima kasih.

***

5 bulan kemudian

Sekarang hye eun sudah pulih dia sudah sehat seperti semula. Dan hari ini aku membawa nya ke pemakaman hyuk jae sunbae. Seperti yang aku pernah katakan saat pemakaman hyuk jae sunbae. Aku akan membawa hye eun jika dia sudah sehat.

“ makam siapa ini changmin ? “ tanya hye eun.

“ ini adalah makam sunbae ku. dia adalah orang yang berarti bagi ku “ ujar ku. orang yang berarti bagi ku dank au, ujar ku dalam hati.

“ jincha ? “ ujarnya. “ ne “ jawabku lemah.

“ hye eun~ah bisakah kau mengambilkan handphone ku di mobil ? “ ujar ku. “ ah, ne “ ujarnya meninggalkan ku.

“ sunbae, aku sudah membawanya kesini sesuai dengan ucapan ku saat itu. Sekarang dia bahagia aku menepati janji ku kan, aku tidak akan membiarkannya sedih dan menderita sunbae. Aku akan memegang erat janji ku dengan mu. Aku meminta izin sunbae, minggu depan kami akan bertunangan. Aku mohon kau mengizinkannya “ pinta ku.

“ tentu saja aku mengizinkanmu. Aku tidak salah mengambil pilihan ini. tolong jaga hye eun terus, buat dia bahagia terus, changmin “ terdengar suara hyuk jae sunbae.

“ ne, sunbae pasti. Terima kasih sunbae “ jawab ku.

“ changmin ini handphone mu “ ujar hye eun sambil menyodorkan handphone ku.

“ ah, ne gomawo. Kajja kita menyusul eomma “ ujar ku.

“ menyusul eomma ? “ tanya nya bingung.

“ ne, kita kan harus membeli cincin dan baju, eomma sudah menunggu kita, kajja “ ujar ku. “ ah, ne oppa “ ujarnya.

Sunbae aku akan membahagiakannya. Hye eun aku akan terus membahagiakan mu dan menjaga mu.

“ hye eun~ah “ ujar ku. “ hmm… “ dia menoleh ke arahku. “ nae chagiya, saranghae…. Yeongwonhi… “ ujar ku sambil merangkulnya.

-THE END-

 


5 thoughts on “Our Unforgettable Story

  1. Huwaaaaa…bagus…saya tersentuh oleh hyuk..hah oppa saengil chukae..jangan yadong lagi ya. Amin.
    Chingu ini critanya changmin punya 4 hyung? Trus kok bisa sih dy ga kenal tetangga sebelahnya?

    Like

    1. Makasih🙂.
      iyak, punya 4 hyung yang marganya beda, aneh yak.
      si hye eun nya gak pernah keluar rumah eonni.
      gomawo udah dibaca dan dikomen eonni :))

      Like

  2. hyaaaaaa…..
    untuk!!!!
    pngorbanan u sngat ber arti!
    huaaa…
    q mau dung lanjutan nya, tpi dstu ada unyuk.
    msal na reinkarnasi na unyuk gtu.
    please…
    q mhon….

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s